Begitulah keputusan undian penonton di Malaysia, Singapura dan Brunei. Yang akhirnya menjadi pilihan mereka untuk bergelar juara musim kelapan Akademi Fantasia adalah anak muda kelahiran Kampar, Perak yang bernama Ahmad Shahir bin Zawawi.

Bagi anda yang mengikuti perkembangan AF8 sejak konsert ke-9 minggu lepas, sudah pasti kemenangan Shahir sesuatu yang dijangkakan, apabila melihatkan pada pendapat majoriti peminat AF.

Bila melihat kepada perjalanan Shahir sepanjang 10 minggu berlangsungnya pertandingan ini, sesuai rasanya jika GUA menggelarkannya sebagai ‘comeback kid’.

Meskipun dirasai panel juri tetap sebagai mempunyai pakej untuk melangkah ke malam kemuncak AF, namun gara-gara undian yang tidak mencukupi, Shahir telah tersingkir dari pertandingan pada minggu ketujuh. Namun, anak muda berusia 22 tahun ini mendapat talian hayat keduanya melalui AF Masuk. Dan nampaknya, Shahir tidak mensia-siakan peluang yang diberikan.

Walaupun persembahan pertamanya pada malam ini kurang menyerlah – memetik komen Adlin Aman Ramlie, mungkin disebabkan lagu barunya, “Kebahagiaan Dalam Perpisahan” yang terasa lama – tetapi lagu keduanya, “Biru Mata Hitamku”, nyanyian asal Wings, berjaya menonjolkan dirinya.

Berjaya memberi nafas baru kepada lagu klasik Wings itu, Shahir pada ketika itu, berjaya mengenepikan dengan mudah pesaing-pesaing lain, iaitu Adira, Daus, Maulana dan Iwan.

Shahir yang gagal mengawal emosinya sebaik saja diumumkan sebagai juara AF8, membawa pulang wang tunai berjumlah RM200,000, sebuah kereta Peugeot 207, sebuah telefon bimbit LG Prada dan banyak lagi.

Gelaran naib juara jatuh kepada Adira atau nama penuhnya, Siti Adira bt Suhaimi. Anak kelahiran Sabah yang berusia 19 tahun ini membawa pulang wang tunai RM100,000.

Tempat ketiga dengan wang hadiah sebanyak RM25,000 dimenangi Daus (Muhd Shahril Firdaus bin Eli) sementara Maulana dan Iwan, masing-masing menduduki tempat keempat dan kelima.