Ketika seorang soleh yang telah beribadat selamat 40
tahun bermunajat,
tiba-tiba timbul perasaan ingin meminta pada Allah.
Lalu dia pun berdoa; “Ya
Ilahi, tunjukkan padaku apa yang telah Engkau sediakan
untukku dari bidadari.:

Tidak semena-mena dinding mihrabnya terbelah dan
keluar dari situ seorang bidadari. Orang soleh
berkenaan begitu terpegun dengan kecantikannya dan
merasakan andainya bidadari itu keluar ke dunia, pasti
berlaku fitnah yang besar kerana masing-masing akan
dilanda kekaguman dan khayalan.

Bidadari itu pun bersyair; “Engkau mengeluh pada
Tuhan, sedang Dia telah mengetahui keluhanmu, dan
Tuhan memberimu harapan dan kini telah
menghalaukan ujian. Dan mengutusku kepadamu untuk
menjinakkan kamu, dan aku berbisik padamu sepanjang
malam andainya kamu mendengar bisikan itu. Pasti
akan lebih asyik.”

Mendadak orang soleh itu bertanya; “Hai bidadari,
untuk siapakah kamu?”

“Untukmu.”

“Berapa banyak isteriku yang seperti kamu ini?”

“100 dan tiap 100 bidadari mempunyai 100 pelayan dan
setiap pelayan mempunyai 100 penghias dan tiap
penghias mempunyai 100 kepada.?”

“Wahai bidadari, apakah ada orang yang diberi lebih
banyak daripadaku?”

“Hai miskin, pemberian yang diberikan kepadamu ini
adalah pemberian untuk orang-orang yang banyak dosa
lalu membaca istighfar dan diampunkan oleh
Allah. Kemudian membaca istighfar pada tiap terbenam
matahari dan diampunkan oleh Allah.”

Masya-Allah…

– Dari Kitab Irsyadul ‘Ibad Ilasabilirrasyad